About Lotte Group About Lotte Mart About LotteMart Wholesale President Director
JABOTABEK SERANGBANDUNGSEMARANGJOGYAKARTAS O L OSURABAYAB A L IPEKANBARUPALEMBANGM E D A NBANJARMASINBALIKPAPANMAKASARCIREBON
Flyer 1Flyer 2Anniversary

Lotte tumbuh menjadi perusahaan yang mewakili Korea di berbagai bidang seperti distribusi makanan dan rekreasi. Saat ini, perusahaan ini sedang berkembang menjadi perusahaan global yang memperkaya kehidupan orang-orang di seluruh dunia.

Didorong oleh normalisasi hubungan diplomatik antara Korea dan Jepang pada tahun 1965, Pemilik Lotte, Shin Kyuk-ho,  seorang pengusaha Korea, yang unit usahanya kebanyakan beroperasi di Jepang, membuat investasi berani dengan mendirikan Grup afiliasi bisnis pertama, Lotte Confectionery di Korea. Pada saat itu, Korea adalah negara yang sedang berkembang karena sisa-sisa Perang Korea. Investasi Mr. Shin adalah sebuah langkah pertama menuju modernisasi besar-besaran industri makanan.

- 1967 Lotte Confectionery diperkenalkan
- 1968 Lotte Aluminium dimulai

Pada tahun 1970-an, perusahaan melakukan langkah besar sebagai bisnis makanan terbesar, mendirikan Lotte Chilsung Beverage, Lotte Samkang. Lotte Ham & Milk, dan Lotteria. Selain itu, Lotte memelopori industri ritel dan  pariwisata nasional dengan meluncurkan Lotte Hotel dan Lotte Shopping. Tahun-tahun berikutnya, perusahaan juga memperkenalkan Lotte Engineering & Construction, Honam Petrokimia, Lotte Engineering & Machinery, dan Lotte Trading.

- 1973 Lotte Hotel dibuka
- 1973 Lotte Engineering & Machinery dan Lotte Pioneer didirikan.
- 1974 Lotte Trading didirikan
- 1974 Mengakuisisi Chilsung Han-mi Beverage dan mengubah namanya menjadi Chilsung Lotte Beverage
- 1976 Mengakuisisi Honam Petrokimia
- 1978 Mengambil alih Samkang dan mengubah nama menjadi Lotte Samkang
- 1978 Lotte Ham & Milk Diluncurkan.
- 1978 Mengambil alih Pyunghwa Construction dan mengubah namanya menjadi Lotte Engineering &   Construction
- 1979 Lotteria didirikan.
- 1979 Lotte Shopping dimulai
 

Pada tahun 1980’s, Lotte mencapai titik kompetitif dalam distribusi, pariwisata, dan industri makanan, dengan berhasil mendapatkan peringkat dalam  sepuluh-besar kelompok bisnis Korea. Hal ini juga meletakkan dasar untuk mendorong dirinya ke pasar global dengan melakukan diversifikasi sektor usaha. Pada periode ini, Lotte menyelesaikan pembangunan Lotte World, mendirikan Lotte Hotel di Busan dan Lotte Moolsan, dan menuangkan energi maksimum untuk memperkuat daya saing dalam industri pariwisata. Didirikannya Lotte Canon dan Korea Fujifilm mempercepat peluncuran bisnis tekhnologi tinggi. Lotte Giants dan Daehong Communications didirikan untuk memperbaharui seluruh infrastruktur budaya perusahaan. Lotte R & D Center dan Lotte Merchandising Service Center didirikan untuk menambah intensitas penelitian dan pengembangan untuk produk-produk baru serta keterampilan dalam bisnis.

- 1980 Didirikannya Lotte Freezing, mengakuisisi Korea Fujifilm
- 1982 Didirikannya Daehong Communications
- 1982 Didirikannya Lotte Giants
- 1982 Didirikannya Lotte Moolson1983
- 1983 Didirikannya Lotte R & D Center
- 1983 Didirikannya Merchandising Lotte Service Center
- 1984 Didirikannya Lotte Hotel di Busan
- 1985 Didirikannya Lotte Canon
- 1988 Mengakuisisi Korea Seven
- 1989 Didirikannya Lotte World Promotion Department

Pada tahun 1990-an, Lotte siap untuk melompat ke depan sebagai sebuah super grup yang terbaik dari abad ke-21 berdasarkan kompetensi di inti daerah strategis.Hal ini mempertahankan posisi Nomor 1 di distribusi, pariwisata, dan sektor makanan dan membangun landasan bagi korporasi global dengan manajemen dan investasi yang agresif.
Mata rantai Lotte Hotel dan Lotte Shopping diperluas secara nasional dan bisnis-bisnis baru diluncurkan. Mereka memperluas pasar ke Jepang, Cina, negara-negara Asia Timur lain, dan Amerika Serikat, meningkatkan pemasaran global yang efektif untuk makanan dan minuman, perdagangan, dan bisnis pariwisata. Lotte Data Communication dan Lotte.Com didirikan untuk menciptakan model bisnis bertekhnologi tinggi. Korea Seven, Lotte Logistics, dan Lotte Fresh Delica didirikan untuk menciptakan sistem logistik makanan yang baru dan aman.
Bahkan setelah awal dari krisis keuangan Asia tahun 1997, Lotte tidak berhenti berkembang didasarkan pada daya saing dalam inti bisnis strategis dan struktur keuangan yang kokoh. Hal ini dapat dicapai dengan memilih bisnis di mana dapat  lebih unggul dan memusatkan semua upaya kompetitif perusahaan sektor tersebut.

- 1991 Didirikannya Lotte Station Building
- 1995 Lotte Capital mulai beroperasi
- 1996 Lotte Logistics dibentuk
- 1996 Lotte Data Communication Company  didirikan
- 1999 Lotte Fresh Delica dimulai

Sewaktu Korea masih dalam masa pemulihan dari Perang Korea, Lotte, pada 1960-an, mulai membangun dirinya sebagai pelopor bisnis. Sejak tahun-tahun awal tersebut, Lotte Group telah tumbuh menjadi entitas bisnis kelas satu yang kompetitif, tangguh dalam sektor makanan, ritel, pariwisata, konstruksi dan kimia berat. Tak satupun yang puas begitu saja, Lotte telah mulai menerapkan rencana untuk industri tekhnologi tinggi, berbasis di struktur keuangan yang solid, sistem manajemen yang inovatif, dan investasi yang kuat. Pada saat yang sama, Lotte juga tumbuh sebagai bisnis kelas dunia dengan kehadirannya sekarang di Cina dan Rusia. Tetapi pada intinya, Lotte menyadari pentingnya menempatkan prioritas pada nilai-nilai pemegang saham, dengan berusaha untuk memaksimalkan laba melalui manajemen yang bertanggung jawab, kegiatan operasional yang menguntungkan, dan respon kreatif terhadap perubahan dalam lingkungan bisnis.

- 2000 Lotte.com dimulai
- 2000 Lotte Boulangerie didirikan
- 2001 Mengakuisisi IY & F dan mengubah nama menjadi Lotte   Pharmaceutical
- 2002 Mengakuisisi Star Food
- 2002 Mengakuisisi Dongyang Card dan mengubah nama menjadi Lotte Card
- 2004 Pendirian Lotte Shopping KKD Head Quarter
- 2004 Mengakuisisi KP Chemical
- 2005 Pendirian Daesan Lotte Petrochemical Corp 
          (Akuisisi dari 2nd Complex Hyundai Petrochemical Co) 

- 2005 Mengakuisisi Wellga 
- 2006 Mengakuisisi Woori Homeshopping

- 2008 Mengakuisisi Makro Indonesia